Dampak Dari mata Uang Virtual “BITCOIN”

Dampak Dari mata Uang Virtual “BITCOIN”

Bitcoin adalah sistem pembayaran yang diciptakan oleh Satoshi Nakamoto yang merilisnya di 2009 sebagai perangkat lunak open-source. Klaim identitas Nakamoto tidak pernah diverifikasi, tetapi Bitcoin telah berkembang dari ketidakjelasan dengan yang terbesar dari jenisnya, aset digital yang sekarang disebut ‘ cryptocurrency ‘.

Karakteristik yang paling signifikan dari Bitcoin adalah bahwa tidak seperti mata uang konvensional dan tradisional dicetak, itu adalah sistem pembayaran elektronik yang didasarkan pada bukti matematis. Mata uang tradisional memiliki sistem perbankan terpusat yang mengendalikan mereka dan dengan tidak adanya lembaga tunggal yang mengendalikannya, Departemen Keuangan AS telah disebut Bitcoin sebagai ‘ mata uang virtual yang terdesentralisasi ‘. Ide yang mendasari di balik Bitcoin adalah untuk menghasilkan mata uang sepenuhnya independen dari otoritas pusat dan salah satu yang dapat ditransfer secara elektronik dan langsung dengan hampir nol biaya transaksi.

Pada akhir 2015, jumlah pedagang Merchant yang menerima pembayaran Bitcoin untuk produk dan layanan melebihi 100.000. Otoritas regulasi perbankan dan keuangan utama seperti otoritas perbankan Eropa misalnya telah memperingatkan bahwa pengguna Bitcoin tidak dilindungi oleh chargeback atau hak pengembalian dana, meskipun para ahli keuangan di pusat keuangan utama menerima bahwa Bitcoin dapat memberikan layanan keuangan yang sah dan valid. Di sisi lain, meningkatnya penggunaan Bitcoin oleh penjahat telah dikutip oleh otoritas legislatif, lembaga penegak hukum dan regulator keuangan sebagai penyebab utama keprihatinan.

Pemilik Layanan voucher Bitcoin Azteco, akin Fernandez berkomentar bahwa akan ada segera menjadi game-changer penting dengan cara Bitcoin dihasilkan. Laju Bitcoin generasi setiap hari akan secara harfiah ‘ dibelah dua ‘ dan ini dapat mengubah persepsi Bitcoin sepenuhnya, meskipun akan hampir mustahil untuk memprediksi bagaimana masyarakat luas dan pedagang akan bereaksi terhadap langkah tersebut.

Dengan latar belakang langkah tersebut, prediksi adalah bahwa volume transaksi Bitcoin diatur untuk tiga tahun ini naik di belakang yang mungkin Donald Trump kepresidenan. Beberapa komentator pasar adalah pandangan bahwa harga mata uang digital bisa lonjakan dalam hal seperti kemungkinan yang menyebabkan gejolak pasar secara global.

Panama Papers skandal yang pecah pada bulan Mei tahun ini telah memacu Uni Eropa untuk melawan strategi penghindaran pajak bahwa penggunaan yang kaya dan kuat untuk menyimpan kekayaan dengan membawa aturan baru. Aturan saat ini berusaha untuk menutup celah dan di antara tindakan yang diusulkan adalah upaya untuk mengakhiri perdagangan anonim pada platform mata uang virtual seperti Bitcoin. Banyak penelitian lebih lanjut harus dilakukan oleh otoritas perbankan Eropa dan bank sentral Eropa strategi terbaik untuk berurusan dengan mata uang digital seperti saat ini tidak ada peraturan perundang-undangan Uni Eropa mengatur mereka.